[Resep Kokidol] Sempol Ayam Udang Oriental, Rahasia Bikin Sempol Cantik Memesona, Cuins!


Setelah satu jagad raya pada nyoba resep ini, sekarang giliranku untuk ikut-ikutan *korban tren makanan* LOL. Pas proses bikin, aku udah mau putus asa, nggak bakalan jadi ditulis deh di blog kalok jadinya ancur gini. Tapi, kalok kamu sampai baca ini, berarti, sempolnya nggak jadi gatot! Yeyness, mari kita sambut, sempol ayam cantik memesona :)

Kalok orang-orang bilang ini adalah jajanan semasa SD, kok aku nggak pernah tahu ya istilah sempol? Thanks to instagram yang membuatku jadi tahu :). Katanya ini jajanan berasal dari kota Malang, oh mungkin dunia perjajananku di Salam (Magelang) lain dengan di Malang yah. Jadi, zaman itu sempol belum merambah Jawa Tengah.

Tiap hari tercekoki foto-foto sempol seksi di instagram bikin aku penasaran juga. Kayaknya, menu ini tipe akika banget. Jajanan, asin, gurih, digoreng! Judulnya gaya-gaya aja tuh aku kasih oriental-orientalan karena pakai minyak wijen, HAHAHAHA!

SEMPOL AYAM UDANG ORIENTAL a la KOKIDOL
Bahan:
200 gram ayam giling
100 gram udang kupas cincang
daun bawang dan seledri cincang sesuka hati
1/4 buah wortel cincang
15 sdm tepung sagu
1 butir telur ayam
2 sdt garam *menyesuaikan selera ya cin*
1/2 sdt merica
1 sdt kaldu bubuk
1 sdm minyak wijen (ini yang bikin rasanya jadi gemeshhh)

1 butir telur dan garam untuk pelapis
1 panci air mendidih untuk merebus adonan
Minyak untuk menggoreng
Tusuk sate secukupnya

Udah semua bahannya yah, cuss kita eksekusi. Pada dasarnya bikin sempol ini sebenarnya simpel dan cepat seperti saat kita bikin tempe mendoan atau gorengan lain. Cuman, karena belum terbiasa aja jadi aku rada-rada nervous, LOL. Campur semua bahan yang tertulis yah, aduk sampai luket. Apaan sih luket, pokoknya tercampur rata gitu deh. Adonannya emang nggak kayak adonan roti yang terus kalis gitu sih, kira-kira jadinya kayak gini nih.


Nah, adegan habis ini yang agak horor buatku kemarin, hahaha. Setelah adonan jadi, saatnya ngebentuk jadi lonjong-lonjong cantik trus ditusuk pakai tusuk sate kan? Di situlah aku merasa panik. Ni kenapa adonan lengket abis yah? Sumpe keringat dingin mulai mengucur dari pelipisku. Adonannya nggak bisa dibentuk, apalagi ditusuk. Matek! Aku tetep maksain buat ngebentuk gitu kan dengan adonan belepotan di tangan T.T, jadinya malah kayak gini.



Sempat terpikir untuk ganti judul jadi sempol keriting, LOL. Yah, namanya juga usaha yah, menyesuaikan aja, yang punya blog ini :))). Rasanya tetep enak sih, tapi kok ya bentuknya agak unik dan tampil beda mak pleketot.

Lalu, aku coba menenangkan diri. Apa yang harus kulakukan agar sempol ini tetap mejeng cantik di IG aku @diladol :))). Keep calm, kindfullness, inhale, exhale. Baaaa! Lihat plastik yang teronggok lemah tak berdaya di rak sebelah meja persiapan, tiba-tiba aku punya ide untuk menggunakannya. Jadi, aku pakai plastik bening biasa untuk membentuk sempol. Entah kenapa cara ini nggak aku temuin di resep-resep yang aku browsing sebagai referensi, tapi bentukan yang mereka hasilkan cakep-cakep aja. Huft, mungkin beda bakat.

Jadi, caranya ambil satu sendok adonan, letakkan di plastik bening di tangan kiri. Lalu tekan-tekan dan bentuk jadi lonjong pakai kedua tangan. Kira-kira begini yah.




Nah, hasilnya lumayan deh, daripada sempol keriting tadi :)))). Tinggal dicemplungin ke air mendidih di panci yah, biar padet sebelum digoreng. Rebus selama kurang lebih 10 menit atau udah berubah warna dan kira-kira mateng.



Setelah ditiriskan, baru deh, gulingkan sempol rebus ke kocokan telur kasih garam dikit. Setelah berselimut telur, langsung goreng di minyak panas. Nah, di sini aku potong tuh tusuk satenya dikit, biar semua bisa nyemplung ke wajan. Jadi, sempol bisa matang sempurna.


Buat yang nggak suka gorengan atau lagi diet minyak , boleh juga loh dimakan setelah direbus, udah enak! Rasanya kayak siomay. Elah, berarti bikin somay gini juga bisa yah, simpel! Rasanya kayak-kayak pempek juga, tinggal ayamnya diganti tenggiri. Apa jangan-jangan ini sebenarnya bukan sempol, ya? Aku yang salah bikin? Nggak punya kepribadian gini. Doh!

Apapun yang penting enss~~

Jadinya, cukup cantique, kaan?
Rasanya, alhamdulillah enak donskiee~~ Rasanya gurih dan kenyal, apalagi kalok pas nemu cacahan udangnya, bahagianya hatiku~~ Tektur dalamnya juga padat mantap. Menurutku, minyak wijennya bikin rasa sempol ini makin yahud.



Buntek-buntek style menyesuaikan kokinya, LOL

Udah semua kubagi rahasiaku nih, gaisque. Saatnya kamu coba juga di rumah yah. Atau mau kasih bocoran lain lagi tentang sempol sehingga sempol kreasi kita makin menawan? Boleee kaka boleee~

Love,
@diladol

CONVERSATION

7 komentar:

  1. Aduhh... tiap lihat postingan tentang resep baik di blog ataupun di IG rasanya langsung bertekad buat meluncur kedapur besok, tapi pas udah besoknya, kalah lagi sama malesnya. Ih, mbak produktif banget deh :)))

    ReplyDelete
  2. Maaak, mau, maaak <3

    Kayaknya enak, nih, karena perbandingan tepung dengan dagingnya, banyakan dagingnya #meateater :D

    ReplyDelete
  3. Bunddd... foto2nya makin ciamik. Keren. Sukaakkkk...
    Dulu aku nyebutnya Tempura2an. Biasanya jajan di depan kampus. Pake saos cocol uenak..
    Ternyata gampang ya bikinnya. *belum ngerasain perjuangan mbentuknya* :))))

    ReplyDelete
  4. aduh layak coba ni Bun.. anak doyan mbanget beli sempol. mungkin lebih aman buat sendiri ya... tapi belum tahu caranya. eh ternyata caranya mudah ya bun.. makasih infonya

    ReplyDelete
  5. jadi laper nih mbak apalagi pas musim hujan kayak gini...pingin bikin ah

    ReplyDelete

Back
to top